Polri Panggil Putra Putri Terbaik NTB Untuk Berkarir Lewat Sekolah Perwira Sumber Sarjana

Gatanews.id, Mataram | Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) memanggil putra putri terbaik Nusa Tenggara Barat (NTB) yang ingin berkarir di kepolisian.

 

Pasalnya saat ini Polri sedang membuka pendaftaran calon perwira Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) Tahun Anggaran 2023.

 

Kabid Humas Polda NTB, Kombes Pol Artanto mengatakan bahwa, pendaftaran SIPSS Polri dibuka mulai tanggal 24 Januari sampai dengan 29 Januari 2023 melalui laman penerimaan.polri.go.id serta melakukan verifikasi di Polda.

 

“Rekrutmen SIPSS Polri tahun 2023 merupakan agenda rutin yang diadakan setiap tahun untuk menjadi anggota polisi jalur lulusan Perguruan Tinggi,” ucapnya.

 

Menurutnya, bahwa jalur SIPSS Polri 2023 ini ditujukan untuk pelamar dengan lulusan D4, S1, dan S2. Karena itu bagi putra putri NTB yang berminat ini persyaratan umum yang perlu di lengkapi meliputi :

  1. Warga Negara Indonesia (WNI);
  2. Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;
  3. Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;
  4. Berumur paling rendah 18 tahun;
  5. Sehat jasmani, rohani dan bebas narkoba (surat keterangan bebas narkoba dari instansi yang berwenang);
  6. Tidak sedang terlibat kasus pidana atau pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan yang dibuktikan dengan Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK) dari Polres setempat;
  7. Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  8. Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI); dan
  9. Bersedia ditugaskan pada Satker sesuai keahlian atau latar belakang program studinya.

 

Selain itu perlu diperhatikan bahwa Perguruan Tinggi Negeri/Swasta dengan program studi yang terakreditasi minimal B (yang menggunakan Instrumen Akreditasi 7 Standar) atau akreditasi minimal Baik (yang menggunakan instrumen Akreditasi 9 Standar atau IAPS 4.0 dan IAPT 3.0).

 

Akreditasi berlaku pada saat dan setelah tahun kelulusan sesuai peraturan BAN-PT Nomor 1 Tahun 2022, dengan IPK minimal 2,75 serta wajib melampirkan ijazah yang dilegalisir/diketahui oleh Pembantu Dekan bidang Akademik (berlaku untuk S1 maupun S2).

 

Sedangkan bagi lulusan Perguruan Tinggi di Luar Negeri wajib melampirkan surat keputusan penyetaraan yang dikeluarkan oleh Dirjen Pendidikan Tinggi Kemendikbud.

 

Untuk usia maksimal 40 tahun untuk Dokter Spesialis; dan maksimal 30 tahun untuk S2 dan S2 Profesi, kemudian maksimal 28 tahun untuk S1 Profesi, maksimal 26 tahun untuk S1 dan D4.

 

Lalu untuk tinggi badan minimal (dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku). Pria dengan tinggi 158 cm sedangkan wanita dengan tinggi 155 cm.

 

Belum pernah menikah secara hukum positif/agama/adat (belum pernah hamil/melahirkan) dan sanggup untuk tidak menikah selama pendidikan pembentukan. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *