NTB Mampu Jalankan Program Co-Firing Biomass Demi NTB Net Zero Emossion 2050

Gatanews.id, Mataram | Menindaklanjuti program Co-Firing Biomass yang diinisiasi PLN, Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTB terus mempersiapkan semua yang dibutuhkan agar Co-Firing Biomass dapat diterapkan sepenuhnya di NTB.

 

Hal ini sejalan dengan mewujudkan komitmen Net Zero Emission (NZE) atau Nol Emisi Karbon di tahun 2050. Co-firing sendiri merupakan rencana substitusi batubara dengan bahan biomassa pada rasio tertentu.

 

Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalillah, menegaskan program Co-Firing Biomass wajib dijalankan di NTB. Hal tersebut disampikannya saat membuka diskusi lanjutan mengenai program Co-Firing Biomassa di Ruang Rapat Anggrek Kantor Gubernur, Rabu (30/11).

 

Banner Iklan Aruna

“Sampai saat ini NTB merupakan daerah yang tertinggi penggunaan renewable energy di Indonesia, tentu program ini akan kami dorong semaksimal mungkin karena tujuan utamanya adalah mengganti batubara dengan biomass,” terangnya.

 

Ummi Rohmi panggilan akrabnya menjelaskan, tentu tidak mudah dan banyak rintangan dalam mensukseskan program ini salah satunya ialah manajemen feedstock dan regulasinya, namun ia optimis NTB mampu menerapkannya.

 

“Tentu terdapat beberapa PR besar, salah satunya feedstock dalam menerapkan Co-Firing Biomass ini, sedang kita susun regulasi mengenai ini, sehingga sistem ini siklusnya tertutup dan semuanya harus konteks legal dan tidak boleh ilegal yang masuk dalam sistem ini,” tegasnya.

 

Ia berharap kedepannya, Co-Firing Biomass mampu menjadi multiplier effect bagi masyarakat NTB, khususnya dalam hal manajemen feedstock dan sektor lain. Ia menambahkan nantinya Provinsi NTB juga dapat menjadi contoh bagi daerah lain dalam menerapkan program ini.

 

Sementara itu, General Manager PLN Unit Induk Wilayah NTB, Sudjarwo mengatakan pihaknya telah melakukan uji coba 100% pelaksanaan Co-Firing PLTU dengan pemanfaatan Energi Baru Terbarukan (EBT) yaitu menggunakan bonggol jagung di PLTU Sumbawa Barat.

 

“Benar kami telah melakukan uji coba 100% Co-Firing PLTU dengan pemanfaatan EBT yaitu menggunakan bonggol jagung, hal ini merupan suatu prospek yang luar biasa bagi kami,” ujarnya.

 

Sudjarwo mengatakan, langkah selanjutantnya yang akan PLN lakukan adalah melaksanakan MoU dengan Pemprov NTB agar nantinya program ini dapat berjalan dengan semestinya dan terartur.

 

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi NTB, Julmansyah mengungkapkan bahwa diskusi dan rapat mengenai hal ini akan terus dilaksanakan secara rutin. Ia menilai Co-Firing Biomass sejalan denagn komitmen NTB dalam mewujudkan Net Zero Emission (Nol Emisi Karbon) di tahun 2050.

 

“Diskusi seperti ini akan memperkaya perspektif kita mengenai biomass. Hal ini merupakan salah satu dari sekian banyak cara guna mewujudkan Net Zero Emission di NTB,” kata Julmansyah. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *