oleh

Produksi Uang Palsu di Lombok, Komplotan Ini Digrebek Tim Puma Polda NTB

GATANEWS.ID – Tim Puma Polda NTB berhasil mengendus komplotan pembuat uang palsu disebuah rumah yang diduga menjadi tempat memproduksi uang palsu sekaligus meringkus para terduga pelakunya di Dusun Sedayu Desa Kuripan, Kec. Kuripan Kab. Lombok Barat. (2-7-2021)

Dirreskrimum Polda NTB Kombes Pol. Hari Brata saat dikonfirmasi media mengatakan keberadaan rumah tempat memproduksi uang palsu itu terungkap dari informasi masyarakat.

“Berdasarkan informasi tersebut, tim Puma Polda NTB langsung melakukan penggerebekan ke lokasi dan menemukan kedua terduga pelaku sedang membuat dan mencetak sejumlah uang palsu,” Kata Hari Brata.

Heri menjelaskan modus kedua pelaku memproduksi uang palsu itu yakni dengan cara meletakkan uang asli pada mesin scanner kemudian mencetaknya pada lembaran kertas HVS. Setelah selesai dicetak lalu dipotong potong sesuai ukurannya.

Banner Iklan Aruna

Lebih lanjut Hari Brata mengatakan bahwa para pelaku berinisial MR ,43 tahun , pria asal Turida, Kec. Sandubaya, Kota Mataram, yang berperan sebagai pembuat uang palsu dan
JWA, 34 tahun Pria Warga Dusun Sedayu Desa Kuripan Kec. Kuripan Kab. Lombok Barat sebagai pemilik rumah tempat membuat uang palsu.

” Inisial JWA adalah pemilik rumah yang digunakan sebagai tempat membuat uang palsu dan JWA juga merupakan pecatan anggota Polri,” Ujar Hari Brata

Para tersangka ditangkap bersama dengan seluruh barang buktinya yang berkaitan dengan aktivitas produksi uang palsu tersebut.

Adapun barang bukti yang diamankan petugas yakni berupa uang palsu yang sudah dicetak dalam pecahan;
– 20 lembar kertas HVS yang sudah dicetak pecahan uang Rp. 20.000.
– 38 lembar kertas HVS yang sudah dicetak pecahan uang Rp. 100.000.
– 9 lembar kertas HVS yang sudah dicetak pecahan uang Rp. 50.000
– 1 (satu) alat Scan yang digunakan mencetak uang palsu
– 7 (tujuh) botol tinta isi ulang merk Epson
– Dan Uang palsu sejumlah Rp. 750.000. yang sudah siap diedarkan ke masyarakat. Jelasnya.

Kedua terduga pelaku mengaku sudah ada uang palsu produksinya yang sudah beredar di tengah tengah masyarakat. Ungkap Heri Brata

“Terkait adanya uang palsu produksi mereka yang sudah beredar itu masih dalam penyelidikan dan pengembangan di lapangan,”

Hari Brata menghimbau kepada seluruh masyarakat agar berhati-hatilah dalam bertransaksi menggunakan uang kertas. Sebaiknya uang itu terlebih dahulu melakukan pemeriksaan secara teliti akan keabsahan dari uang tersebut. jelasnya

“Apabila melihat, mengetahui atau menemukan adanya uang palsu yang beredar, agar segera dilaporkan langsung kepada polisi” katanya.

Kini kedua terduga pelaku diamankan di Mapolda NTB. untuk pemeriksaan lebih lanjut. Atas perbuatannya, kedua pelaku terancam Pasal 244 KUHP dan atau Pasal 245 KUHP dan atau Pasal 36 dan atau Pasal 37 Undang-Undang Nomor 7/2011 tentang Pemalsuan dan Peredaran Uang Kertas Juncto Pasal 55 Ayat 1 Ke-1 KUHP. Dengan ancaman pidana penjara paling berat seumur hidup. Tegas Heri Brata

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.